Pengusaha Bebek

PENGUSAHA ITIK

Ya anda beruntung sekali karena pada saat ini saya akan membahas tentang cara menumbuhkan pohon uang dengan cara “Beternak Bebek”. Ya beternak bebek!

Yang jadi syarat utama selain modal awal adalah lahan. Anda harus punya lahan terlebih dahulu. Lahan yang diperlukan tidak luas, pokoknya cukup untuk tempat hidup 1000 ekor bebek. Anda bisa menggunakan lahan di belakang atau depan rumah anda sebagai kandang bebek. Kalau perlu lantai dua rumah anda bisa anda jadikan kandang bebek juga.

Untuk memperoleh keuntungan anda harus bisa membesarkan 1000 jantan DOD (Day Old Duck) menjadi bebek remaja selama 60 hari. Setelah 60 hari bebek tersebut harus segera dijual.

Kenapa Bebek?

Kenapa tidak? Bebek bakar di warung pecel lele aja, anda harus merogok kocek minimal 15 ribu untuk mendapatkannnya. Padahal itu cuma 1/5 bagian tubuh bebek itu. Mau tau harga di restoran? Yang pasti lebih dari 15 ribu.

Kenapa Bebek Jantan?

Anakan bebek jantan lebih murah daripada bebek betina. Bebek jantan relatif lebih cepat besar daripada betina.

Kenapa 60 hari?

Biaya yang paling besar dalam beternak bebek adalah faktor makanan bebek. Bebek dewasa butuh makanan banyak. Selain itu bebek jantan relatif lebih banyak makan daripada bebek betina.

Semakin cepat waktu anda memelihara bebek semakin sedikit biaya untuk memberi makannya. Tentunya dengan memperhitungkan harga jual bebek 60 hari yang lumayan tinggi.

Hitung-hitungannya gimana?

Hitung-hitungan di bawah dengan asumsi anda sudah punya lahan, dan biaya sumber daya manusianya tidak dihitung, karena anda sendiri adalah karyawannya.

Modal Awal + Operasional selama 60 hari:

DOD (anak bebek)    : 1000 ekor  x Rp   2.700,-    = Rp 2.700.000,-

Pembuatan Kandang   : 1          x Rp 500.000,-    = Rp   500.000,-

Pakan Dedak         : 600 kg     x Rp   2.000,-    = Rp 1.200.000,-

Pakan Konsentrat    : 400 kg     x Rp   6.500,-    = Rp 2.600.000,-

Obat-obatan         : 1          x Rp 200.000,-    = Rp   200.000,-

Biaya lain-lain     : 1          x Rp 600.000,-    = Rp   600.000,-

——————————————————————-

Total Pengeluaran                                  = Rp 7.800.000,-


Penghasilan Kotor
(Asumsi bebek yang mati sebelum 60 hari adalah 15%)

Bebek umur 60 hari  : 850 ekor x Rp 12.500,-       = Rp 10.625.000,-

——————————————————————-

Total Penghasilan kotor                            = Rp 10.625.000,-


Keuntungan bersih

Keuntungan = Total Penghasilan Kotor – Total Pengeluaran = Rp 2.825.000,-

Segitu Keuntungannya?

Hitungan di atas adalah perhitungan moderat yang mengabaikan biaya tak terduga lainnya. Coba bayangkan dengan perhitungan moderat dalam waktu 60 hari anda sudah untung sekitar 36%.

Bagaimana kalau anda lebih agresif? Bebek yang hidup 99%, biaya pakan lebih rendah, dan pengeluaran lainnya dapat ditekan, anda pasti lebih banyak untungnya.

Dari tadi untung terus. Apakah ada resikonya?

Jelas ada dong. Setiap investasi ada resikonya. Begini resikonya:

  1. Bebek anda mati semua karena terkena virus flu burung, dicuri orang, atau kena bom. Tentunya anda akan rugi karena panen anda berkurang dengan kejadian ini.
  2. Tidak ada yang mau membeli bebek-bebek anda karena anda belum menemukan pembeli yang tepat. Bebek-bebek anda akan membutuhkan lebih banyak pakan dan akhirnya anda bisa frustasi dan menggoreng bebek anda sendiri untuk santap malam.
  3. Kandang bebek anda menimbulkan bau yang menyengat sehingga tetangga anda berdemo di depan rumah anda. Dan akhirnya terjadi anarkis dan memporak-porandakan kandang bebek anda. Serta akhirnya pendemo membawa pulang bebek-bebek anda.
  4. Anakan bebek yang anda beli ternyata palsu. Yang anda beli adalah anakan bebek karet. Jadi waspadalah dengan pembajakan.
  5. Hitung-hitungan di atas adalah salah semua, alias ngibul. Sehingga ketika anda beternak bebek hitungan di atas tidak berlaku.

Untuk usaha pembibitan maka tujuan akhir usaha adalah menghasilkan anakan dan setelah itu menjualnya atau dipelihara sendiri. Keberhasilan usaha terutama bidang produksi adalah terletak pada jumlah produksi dan pemasaran. Jumlah produksi bagus akan tetapi pemasaran tidak lancar akan kurang efektif dan begitu juga sebaliknya. Kalau sekiranya dua hal tersebut bisa berjalan dengan seimbang dan selaras insyaallah akan memberikan nilai lebih bagi usaha kita. Untuk mencapai jumlah produksi yang baik maka hal penting yang diperlukan adalah mengetahui sifat dan tingkah laku dari ternak yang bersangkutan dengan banyak membaca referensi dari buku atau lainnya. Sedang untuk pemasaran maka mau tidak mau harus mencari informasi tempat penjualan baik untuk enthok yang masih berumur 1-7 hari atau enthok yang sudah remaja atau dewasa. Mudah-mudahan usaha yang Bapak rintis menuai keberhasilan dan kesuksesan. Aamiin

Selanjutnya >>

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: